Minggu, 21 Juni 2015

Bulan Ramadhan, Bulan Yang Penuh Kesenangan

Bulan Ramadhan, Bulan Yang Penuh Kesenangan
Ramadhan Bulan Yang Penuh Kesenangan
Dulu, ketika saya masih kecil, kira-kira usia saya baru memasuki Sekolah Dasar. Ketika itu orang tua sudah mengajarkan saya untuk belajar berpuasa. Saat itu dalam benak saya hanya berpikir mampu gak ya menjalankan puasa selama sehari penuh. Dan bagaimana caranya agar bisa berpuasa sampai magrib, sedangkan saya masih anak-anak yang rentan terhadap rasa lapar.
  
Namun, berkat kegigihan orang tua dalam mengajari saya, ternyata saya mampu juga menjalankan ibadah puasa selama sehari penuh. Tentu saja saat itu ada pancingannya, contohnya di iming-imingi hadiah jika mampu puasa sehari penuh. Di mana hadiahnya kadang berupa uang recehan (koin) yang ujung-ujungnya wajib berakhir di dalam celengan ayam.

Sejak saat itu, saya selalu senang jika bulan ramadhan tiba. Bagaimana saya tidak senang, setiap ramadhan datang pasti akan ada bermacam-macam masakan buatan ibu di rumah. Selain itu, menjelang sahur saya sering ikut keliling kampung bersama para remaja untuk membangunkan warga. Tak sampai di situ saja, setiap pagi saya sering ke lapangan sepakbola karena selalu ramai oleh muda-mudi yang berolahraga dengan berbagai macam game. 

Sedangkan pada sore harinya jalan-jalan keliling kampung menemani ibu berjualan makanan untuk buka puasa (takjil). Bahkan bila tidak sempat menemani ibu, kadang saya memanjat pohon kelapa untuk mengambil buahnya yang kemudian dijadikan menu buka puasa, dan masih banyak lagi kenangan masa kecil.

Semuanya saya lakukan atas dasar kesenangan. Bahkan saat itu, berlomba-lomba untuk selalu ke masjid menjalankan ibadah shalat isya yang kita semua tahu sekaligus dilanjutkan dengan tarawih. Hal itu membuat saya senang karena suasana masjid yang selalu ramai dengan warga yang shalat berjamaah. Saya semakin senang lagi ketika menuju masjid selalu berbondong-bondong dengan teman-teman yang sebaya.

Tapi, itu kan dulu sewaktu masih kecil!

Lantas bagaimana dengan saat ini, apakah masih sama seperti waktu bocah dulu yang menganggap ramadhan sebagai bulan penuh kesenangan? Jawabannya tentu saja YA, masih sama seperti dulu yang menganggap ramadhan penuh kesenangan. 

Mengapa? Karena saya senang masih diberi umur panjang untuk menjalani bulan yang penuh berkah sampai saat ini. Saya senang karena saat masih enak-enaknya tidur harus bangun untuk sahur kemudian menjalankan puasa dari waktu imsyak sampai waktu berbuka. 

Setidaknya ada banyak pelajaran yang aku peroleh ketika menjalankan ibadah puasa, misalnya menjadi tahu bagaimana rasanya nasib orang-orang lapar di luar sana (pemulung, misalnya) yang entah pukul berapa mereka baru merasakan nikmatnya sebutir makan. Lewat puasa, aku belajar untuk menjadi sabar dalam menghadapi segala tantangan yang menghadang. 

Dengan berpuasa, aku juga belajar untuk selalu mengontrol hawa nafsu dalam diri yang kapan saja bisa meledak tanpa di sadari. Puasa juga mengajarkanku untuk selalu menghargai sesama tanpa harus membeda-bedakan golongan, ras, suku dan khususnya agama (yang satu ini sensitif sekali). 

Entah bagaimana dengan orang lain, tapi bagi saya banyak hal yang bisa didapatkan ketika menjalankan ibadah puasa. Bebarapa di antaranya seperti yang aku uraikan dalam penjelasan singkat di atas. Sebenarnya masih banyak lagi, namun untuk sementara ini cukup sampai di situ saja yang aku uraikan. 

Seperti itulah pandangku mengenai bulan ramadhan sejak mulai mengenalnya sampai saat ini. Sebelum artikel ini berakhir, ijinkan saya mengucapkan "Mohon Maaf Lahir dan Bathin" dan "Selamat Menjalankan Ibadah Puasa".

Makassar, 21 Juni 2015

28 komentar:

  1. Jd kgn puasa waktu masih kecil dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak kenangannya ya Mbak puasa masa kecilnya.

      Hapus
  2. Dulu pas waktu kecil kalau mau ramadhan itu hebohnya tidak terkira, belum lebaran aja udah nagih baju baru sm mama, tiap hari kerjaannya dimesjid sekolah agama, tiap sore ngabuburit keliling kampung, tiap hbs subuh jalan2 rame2...Tapi sekarang gak pernah kayak gitu lg, jadi kangen dulu :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Mbak Handdriati ternyata memiliki pengalaman puasa yang lebih heboh dari saya. Benar bangad Mbak, jadi kangen puasa masa kecil yang penuh dengan warna, khususnya suasana kampung.

      Hapus
  3. saya lagi mengajarkan puasa sama anak yang kecilnih, sama pakai iming2 juga, kalau kakaknya sih udah terbiasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... yang penting iming-imingnya masih ke arah yang positif dan menjadikannya pribadi yang mandiri atau semacamnya ketika beranjak dewasa.

      Hapus
  4. Bulan puasa memang harus disambut dengan suka cita ya, Mas. Kalau waktu kecil senengnya itu karena rame-rame dan dapat uang jajan. Kalau udah besar senangnya karena masih bisa dipertemukan sama bulan yang suci ini. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, benar bangad. Harus di sambut dengan penuh suka cita. Masa kecilnya Mbak Icha ternyata gak beda jauh dengan saya, begitu pula masa dewasanya.

      Hapus
  5. saya juga kangen dengan masa-mas dulu, dimana sewaktu kecil pasti banyak waktu untuk bermain, bercanda, dan ketawa-ketawa bareng :)
    tapi kalau sekarang, semuanya menghilang dan sibuk sendiri :)
    tapi tetap saja, kita harus menyambut bulan ramadhan ini dengan ceria :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa-masa kecil akan selalu menjadi kenangan dan masa sekarang harus tetap di jalani dengan ceria, begitu pun dengan bulan ramadhan yang harus di sambut dengan suka cita.

      Hapus
    2. mengingat masa kecil dulu kalau ramdahan biasanya saya beli petasan terus mas, dan akhirnya saya kena imbasnya deh di mushola tarawih ngantongin petasan eh gak sengaja kena korek di dalamnya akhirnya meletus semua, satu mushola pada kabur semua, karena yang tak bawa itu ada sekitar 400 petasan kecil lebih,wakakkaka, "pengalaman yang pahit dan menyenangkan"

      Hapus
    3. Wkwkwkwk... Gak kebayang tuh petasan yang jumlahnya segitu banyak meledak saat lagi di musholla.

      Hapus
  6. semoga dibulan puasa ini kita diberikan rahmat dan banyak keberkahan ya mas, kita sambut bulan ramadhan dengan hati yang senang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin... semoga keberkahan, rahmat, pahala, dan pengampunan selalu menyertai. Wajib tuh mas di sambut dengan hati senang.

      Hapus
  7. kalo sya sedih mas, soalnya waktu berasa cepat dari Ramadan ke Ramadan:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya benar juga ya, tapi bagaimana lagi. Akibat kemajuan teknologi, waktu terasa berlalu begitu cepat tanpa di sadari.

      Hapus
  8. selamat menjalankan puasa ya mas, semoga puasa tahun ini memberikan banyak keberkahan :).AAMIIN

    BalasHapus
  9. yg paling kangen adalah puasa dikampung halaman..kumpul ama keluarga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok banged, puasa di kampung halaman selalu punya kenangan dan cerita tersendiri. Apalagi suasana kampung kental dengan ketenangan, udara segar, keramahan warga, dan masih banyak lagi di kangenin.

      Hapus
  10. Iya, puasa waktu kecil dulu, berasa beda suasananya, apalagi jelang ngabuburit, ibuku heboh masaknya...hehehe...trsu kalau main sama temen, pura2 lemes gitu, padahal puasanya cuma setengah hari, hihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... akal-akalan waktu kecil ternyata pernah di praktekkan juga sama Mbak Eka Fikriyah.

      Hapus
  11. Emang beda banget aktivitasnya dengan jaman kecil dulu..

    Selamat puasa^^

    semoga lancar jaya sampai garis finish..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beda jauh, waktu kecil kebanyakan mainnya permainan tradisional. Sekarang kebanyakan main sama gadget dan teknologi lainnya.

      Amiiin... Semoga sampai finish.

      Hapus
  12. Dulu dan sekarang beda tapi tetap senang
    Ramadhan, yeay!
    @guru5seni8
    Penulis di http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com atao www.kartunet.or.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tetap senang menyambut bulan ramadhan.

      Hapus
  13. kalau sekarang saya meniatkan diri untuk lebih produktif nulis saat puasa. nggak boleh malas-malasan dengan alasan lemas karena puasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, puasa memang gak boleh dijadikan alasan untuk bermalas-malasan.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...