Kamis, 25 Juni 2015

Berbuka Puasa Dengan Manisnya Secangkir Teh dan Buah Kurma

Berbuka dengan yang manis-manis
Nunggu Waktu Berbuka Puasa
Alhamdulillah, akhirnya waktu berbuka puasa tiba juga. Tak terasa, hari ini bulan ramadhan sudah memasuki hari ke-8. Sungguh nikmat yang luar bisa, karena sampai hari ini kita semua masih diberi kekuatan untuk tetap setia menjalankan ibadah puasa, di mana mau gak mau dan suka tidak suka, khususnya untuk umat muslim di wajibkan untuk melawan hawa nafsu, rasa lapar dan juga dahaga selama kurang lebih 13 jam (untuk wilayah Indonesia). Hal ini tak lain bertujuan untuk meningkatkan ketaqwaan kita semua (umat muslim) kepada Sang Pencipta Semesta Alam, yakni Allah SWT.
 
Biasanya, setiap bulan ramadhan tiba berbagai kegiatan di bidang keagamaan pun meningkat tajam di bandingkan bulan-bulan sebelumnya. Contohnya, berlomba-lomba untuk menunaikan ibadah shalat secara berjamaah di masjid, dari yang jarang mengaji menjadi rajin mengaji dan lain sebagainya (Silahkan di isi sendiri sesuai dengan kegiatanmasing-masing).

Ketika kita berbicara tentang puasa, akan terasa kurang rasanya dan mungkin saja puasa kita tidak sah jika melewatkan aktivitas yang satu ini. Apakah itu? Apalagi kalau bukan waktu berbuka puasa. Biasanya khusus di Indonesia, sambil menunggu waktu berbuka, sering di isi dengan berbagai macam kegiatan yang menarik dan bermanfaat. Seperti, membaca Al-Qur’an atau mengaji, menyiapkan menu buka puasa bersama, atau mengadakan ngabuburit bareng keluarga, sahabat atau teman sejawat demi bisa menikmati buka puasa dengan menu favorit masing-masing.

Muncul pertanyaan, bagaimana dengan penulis sendiri? Apa mempunyai menu favorit, biasanya buka puasa di mana dan sama siapa?

Jawabannya, tentu saja punya menu favorit dan jawaban lengkapnya bisa anda baca di sini. Lalu bagaimana dengan pertanyaan selanjutnya? Ini baru menarik karena hari sebenarnya saya lagi berbunga-bunga alias bahagia. Mengapa? Karena hari ini saya bisa berbuka puasa dengan orang tua setelah 4 kali ramadhan sebelumnya selalu di habiskan di tempat kuliah (perantauan).

Saya senang karena kebetulan ramadhan kali ini ada saudara (sepupu) yang akan wisuda (Spesialis Dokter) bulan ini dan ibu di ajak juga. Rencananya hari ini bersama saudara dan keluarga, kami akan mengadakan ngabuburit ke salah satu ikon kota Makassar, yakni Pantai Losari sekaligus shalat magrib, isya dan tarawih di masjid yang ada di lokasi.

Singkat cerita, waktu yang di tunggu pun tiba. Saya, ibu, dan kedua adik saya pun di jemput sama sepupu tersebut untuk menuju ke lokasi yang di rencanakan. Namun sayang seribu sayang, mobil yang akan kami tumpangi tidak mampu menampung kami semua. Sehingga saya memutuskan untuk tidak jadi ikut dengan alasan kedua adik saya dan ibu belum pernah ke sana. Al hasil, saya pun harus berbuka sendiri di rumah yang belum lama saya kontrak.

Akan tetapi, sebagai mahasiswa yang sudah lama tinggal di Makassar, saya pun tidak kehabisan akal. Dalam benak saya pun berpikir, kira-kira di mana tempat berbuka yang murah meriah dan bersahabat. Tanpa menunggu lama, saya akhirnya memutuskan untuk berbuka di masjid terdekat saja, apalagi sampai hari ke-7 belum pernah berbuka bersama di masjid yang notabene yang berbuka di sana biasanya warga komplek kontrakan juga.

Saya pun segera menuju masjid dan seperti biasa, pengurus masjid selalu menyambut ramah dan langsung mempersilahkan mengisi tempat yang masih kosong. Walaupun menunya bukanlah menu favorit, saya tetap bersyukur. Yang namanya rejeki tidak boleh di tolak, meskipun itu hanya “Secangkir Teh, beberapa kue dan Kurma”.

Buka Puasa dengan Kurma dan teh
Ilustrasi, Sumber : www.health.liputan6.com
Tentu beberapa menu di atas, seperti buah kurma tidak asing lagi di telinga kita semua. Mengapa? Karena buah tersbut seringkali dijadikan sebagai menu takjil favorit yang biasa di sajikan untuk berbuka puasa selama ramadhan, tak terkecuali di masjid. Menu buah kurma merupakan menu yang di anjurkan oleh Nabi Muhammad SAW, di mana di anjurkan untuk berbuka dengan yang manis-manis. Sehingga tak perlu heran lagi ketika buah kurma sering dijadikan sebagai salah satu menu pilihan untuk berbuka puasa.

Ternyata, dari sisi kesehatan, dibalik manisnya buah kurma terkandung juga zat gula yang tinggi, glukosa, fraktosa dan vitamin A, B2, B12, di mana berkhasiat atau berguna untuk mengisi kembali energi di dalam tubuh yang lemas karena seharian menjalankan ibadah puasa. Pantas saja buah yang identik dengan warna coklat kehitam-hitaman ini memiliki penggemar dari berbagai belahan dunia ini, termasuk Indonesia.
* * *

Itulah kisahku hari ini. Bagaimana dengan menu puasa teman-teman Blogger hari ini? Apakah memiliki kisah unik dan menarik juga. Oh iya, jika bingung dan takut pengeluaran membengkak gara-gara harus mengeluarkan dana lebih untuk berbuka, tidak ada salahnya untuk mencoba menu yang saya nikmati hari ini. Ya… Apalagi kalau bukan “Secangkir Teh dan Buah Kurma”.

Selamat berbuka puasa
Makassar, 25 Juni 2015

Catatan :
*Di tulis usai menjalankan ibadah magrib dan selesai dalam waktu satu jam*

32 komentar:

  1. Kurma punya manfaat dan khasiat yang luar biasa ya. Sayangnya saya kurang suka kurma untuk dijadikan menu berbuka, aneh ya -_-
    jadi berbuka dengan segelas air putih, segelas teh dan es buah yang ibu saya buatkan.

    Buat saya, apapun menu berbukanya sesederhana apapun itu asal dengan keluarga rasanya nikmat aja. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak aneh kok, kan setiap orang beda-beda seleranya.

      Sepakat, menu buat orang rumah tidak ada yang bisa ngalahin rasanya. Apalagi di santap bersama-sama dengan keluarga.

      Hapus
  2. duuuh, masih pagi ini :) harusnya bacanya nanti sore ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... Udah ada godaan ya Mbak, pagi-pagi.

      Hapus
  3. biasanya saya kalo buka puasa suka makan korma ajah mas hehe saya mau coba tipsnya ahh seperti di atas ...

    BalasHapus
  4. Buka puasa sama apa aja sih saya mah, asal ngenyangin hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... pemakan segalanya ya Mbak.

      Hapus
  5. wah kayaknya mantep tuh minum teh dengan kurma di saat berbuka puasa :)
    jadi kepengen nih *eh astagfirulloh, lupa* maaf maaf :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan mantep Mbak. Nanti di coba bentar sore kalau tertarik.

      Hapus
  6. ngeliat buah kurma gitu kalau nggak dengan teliti bisa kayak kecoa...

    BalasHapus
  7. kalau say abiasanya teh tawar tanpa gula :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teh tawar, lumayan juga. Kebetulan pernah coba.

      Hapus
  8. Teh dan kurma juga enak kok, bisa mengganjal perut sebelum makan besar, jadi berbukanya tidak berlebihan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya benar. Malah kembali mendapatkan energi setelah berbuka dengan kurma dan teh.

      Hapus
  9. menu puasa saya kali ini gula2 mirip dodol, dan kerupuk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu nama menunya apa mas muh aldy

      Hapus
    2. Iya yah, menu apa tuh tepatnya.

      Hapus
  10. ini menu rutin saya kalau buka puasa mas, teh manis hangat tak pernah terlupakan, tapi kalau kurmanya enggak tahu nyari dimana, jauh sih, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Ya udah, yang lain saja kalau kurmanya susah di dapat.

      Hapus
  11. Waaah mantap kayaknya tuh... sippp... tapi bulan puasa sekarang kalo adzan maghrib belum beres saya mesti langsung makan nasi dan rendang pa... soalnya saya punya penyakit maag... hehehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bisa jangan langsung makan nasi pak, gak bagus buat lambung. Biarpun punya riwayat penyakit maag, tapi itu tidak bagus juga karena nanti lambungnya bisa luka kalau makanan keras.

      Setidaknya biarkan dulu makanan sebelumnya menyesuaikan di dalam lambung.

      Hapus
  12. Kurma juga menu berbuka yg wajib ada dirumah saya mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyik donk, Kurma sudah menjadi bagian yang tak di pisahkan.

      Hapus
  13. kurma tidak pernah ketinggalan tiap buka puasa, makan 2 biji aja udah kenyang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurma sudah menjadi bagian dari menu buka puasanya ya.

      Hapus
  14. Haduh salah buka nih harusnya, abis maghrib nih buka artikelnya jadi gak bikin ngiler

    BalasHapus
  15. buka puasa sama korma+ secangkir teh g kebayang deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... jangan di bayangin, ntar malah jadi ngiler. Ntar sore aja di bayanginnya menjelang waktu berbuka.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...