Sabtu, 10 Oktober 2015

Karena Kompasiana, Kerja Proposal Sampai Skripsi Jadi Enteng

Karena Kompasiana
www.kompasiana.com/kompasiana
Dua puluh enam tahun lalu, di desa terpencil di lembah sebuah gunung lahir seorang bocah dengan perawakan gemuk dan bulat. Seiring berjalannya waktu, bocah tersebut perlahan berubah menjadi pria dewasa yang kata orang adalah pemalu, kuno dan berperawakan tinggi. Bahkan akibat perubahannya dari bocah bulat menjadi pria yang tinggi tersebut, ia akhirnya di juluki “Tiang Listrik”.
 
Sungguh sebuah julukan yang bisa membuat orang tertawa geli ketika mendengarnya. Meskipun sering di panggil demikian, bocah yang kini menjadi pria dewasa tersebut tidak pernah mempersalahkannya. Toh... itu hanya sebuah panggilan saja, selama tidak merugikan dan membuat orang lain tetap senang, ya wajar-wajar saja.
 
Arif Rahman begitulah nama lengkapku. Di mata teman-teman dan kebanyakan orang, aku biasa di panggil arif, mas arif, atau bang ari. Saat ini sedang kuliah di jurusan Arsitektur UMI Makassar dan sedang dalam proses mengerjakan skripsi sambil bekerja paruh waktu mengawas proyek dan sesekali memanfaatkan waktu luang untuk mengembangkan hobi baru, yakni menulis.

Oh iya, berkat hobi baru (menulis), aku merasa terbantu dalam mengerjakan proposal sampai skripsi yang sekarang sedang dalam proses asistensi. Bahkan proposal sendiri hanya dalam tempo tiga hari sudah di ACC sama pembimbing I dan II. Alhasil, hal itu membuat teman-teman jadi kaget dan bertanya-tanya bagaimana cara aku mengerjakannya hingga secepat itu.

Namun tak hanya itu saja pertanyaan yang muncul, melainkan ada lagi pertanyaan selanjutnya. Bahkan setiap kali aku menjawab pertanyaan yang di ajukan, pertanyaan baru pun lahir, atau dengan kata lain beranak pinak. Aku pun dengan sabar menjawab setiap pertanyaan yang di ajukan sampai tuntas. Dari banyaknya pertanyaan, tak ketinggalan juga pertanyaan yang bunyinya seperti ini : “Darimana kamu belajar menulis seperti itu?”. Mendengar pertanyaan tersebut, aku pun tersenyum dan dengan entengnya menjawab : “Dari Kompasiana”.

Ya... semua itu berawal dari Kompasiana, dimana saat itu aku mendengarnya dari saudara yang salah satu tulisannya terpilih sebagai salah satu pemenang lomba yang di adakan oleh Kompasiana sendiri. Melihat hal itu, aku pun langsung tertarik untuk belajar menulis. Segera saja aku membuat Kompasiana dan ke esokan harinya, yakni tanggal 12 Januari 2013 dinyatakan terverifikasi.

Siapa sangka, berkat belajar menulis di Kompasiana banyak manfaat yang aku dapatkan bahkan untuk jangka panjang. Salah satu di antaranya, yakni menjadi penolong saat mengerjakan proposal dan skripsi seperti saat ini. Dimana aku tidak kesulitan lagi dengan semua itu dan enteng saja dalam mengerjakannya di kala banyak teman-teman yang menganggap skripsi adalah sesuatu hal yang menakutkan bahkan mengerikan. Aku juga tidak pusing lagi untuk memulai darimana, termasuk mencari data-data yang dibutuhkan.

Bahkan saat ujian proposal, hasil kerjaku tidak terlalu banyak di coret-coret. Yang ada hanya masukan untuk digunakan saat penelitian nantinya dan proses selanjutnya, yakni masuk ke tahap pengerjaan skripsi.

Makassar, 9 Oktober 2015
Catatan :
Tulisan ini di sadur dari Akun Kompasiana Saya

5 komentar:

  1. sekarang lebih mudah cari refrensi online ya mas, buat skripsi atau makalah pun tidak sulit lagi, salam sukses

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kemudahan, iya. Tapi kalau untuk penelitian lebih dominan ambil di buku.

      Hapus
    2. Hari ini saya ingin mengunkapkan tentang perjalanan hidup saya,karna masalah ekonomi saya selalu dililit hutang bahkan perusahaan yang dulunya saya pernah bagun kini semuanya akan disitah oleh pihak bank,saya sudah berusaha kesana kemari untuk mencari uang agar perusahaan saya tidak jadi disitah oleh pihak bank dan akhirnya saya nekat untuk mendatangi paranormal yang terkenal bahkan saya pernah mengikuti penggandaan uang dimaskanjeng dan itupun juga tidak ada hasil yang memuaskan dan saya hampir putus asa,,akhirnya ketidak segajaan saya mendengar cerita orang orang bahwa ada paranormal yang terkenal bisa mengeluarkan uang ghaib atau sejenisnya pesugihan putih yang namanya Mbah Rawa Gumpala,,,akhirnya saya mencoba menhubungi beliau dan alhamdulillah dengan senan hati beliau mau membantu saya untuk mengeluarkan pesugihan uang ghaibnya sebesar 10 M saya sangat bersyukur dan berterimakasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala berkat bantuannya semua masalah saya bisa teratasi dan semua hutang2 saya juga sudah pada lunas semua,,bagi anda yang ingin seperti saya dan ingin dibabtu sama Mbah silahkan hubungi 085 316 106 111 saya sengaja menulis pesan ini dan mempostin di semua tempat agar anda semua tau kalau ada paranormal yang bisah dipercaya dan bisa diandalkan,bagi teman teman yang menemukan situs ini tolong disebar luaskan agar orang orang juga bisa tau klau ada dukun sakti yg bisa membantuh mengatasi semua masalah anda1.untuk lebih lengkapnya buka saja blok Mbah karna didalam bloknya semuanya sudah dijelaskan PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

      Hapus
  2. pertamax nih disini, baru sempat berkunjung mas,

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...