Kamis, 21 April 2016

Listrik Pintar Untuk Kehidupan Yang Lebih Baik

Di ikutkan dalam lomba yang diadakan Kompasiana & PLN
Tulisan ini di ikutkan dalam lomba yang di adakan Kompasiana dan PLN.

*   *   *
Dua minggu yang lalu, tepatnya pagi tanggal 7 April 2016, seperti hari-hari biasanya, dimana setiap kali bangun pagi saya selalu menyempatkan waktu sekitar 5 sampai 10 untuk mengecek semua akun sosial media yang saya miliki. Baik itu blog yang belum lama saya buat, email, twitter, instagram, BBM, dan juga facebook. Semua itu saya lakukan dengan tujuan untuk mendapatkan informasi terbaru, termasuk memantau perkembangan kampung halaman (Tomia, Wakatobi) yang hampir 5 tahun terakhir ini tidak saya tengok.
 
Pagi itu seperti yang saya harapkan, ada beberapa teman menulis status di facebook mengenai perkembangan kampung halaman. Sayang, informasi yang ditulis bukan kabar yang menyenangkan seperti sebelum-sebelumnya. Beberapa status yang saya baca pagi itu mengambarkan kekecawaan mereka kepada kru PLN. Kekecawaan itu tak lain karena sudah lebih sebulan listrik di sana rusak atau bermasalah. Padahal mereka sudah dijanjikan bahwa masalah itu akan teratasi dalam waktu sebulan. Namun apa daya, fakta berkata lain.

Akibatnya, mau tak mau dan suka tidak suka warga harus siap menikmati cahaya listrik secara bergilir, yakni 7 jam/hari. Ada yang menyala jam 3 sore hingga jam 10 malam. Dan selebihnya mendapat giliran menyala jam 10 malam hingga 6 pagi. Itu pun tidak setiap harinya berlaku seperti itu, karena kadang juga hanya 6 jam/hari. Begitulah seterusnya berlangsung hingga hari ini, yang jika dihitung kurang lebih sudah dua bulan lamanya.

Sungguh waktu yang lumayan lama juga jika dipikir-pikir. Entah bagaimana jadinya kalau hal ini terjadi di daerah perkotaan, yang mana listrik sudah menjadi salah satu kebutuhan dasar yang tidak bisa dipisahkan dalam kehidupan sehari-hari. Jangankan dua bulan, sejam saja listrik mati sudah banyak yang menggerutu dan ngomel-ngomel tidak jelas. Dan saya yakin, semua sudah bisa membayangkan apa yang bakal terjadi jika kasus demikian terjadi di daerah perkotaan. Apalagi melihat zaman yang semakin hari semakin berkembang, yang sudah pasti kebutuhan akan pasokan listrik semakin bertambah pula. 

Kembali lagi ke kasus pemadaman di atas.

Untungnya, pemadaman bergilir tersebut hanya terjadi di daerah pesisir saja. Tidak sampai ke daerah gunung di mana saya dilahirkan dan dibesarkan hingga lulus SMA. Kok bisa? Karena sejak saya kecil sampai sekarang, daerah saya di gunung sana tidak pernah tersentuh oleh cahaya listrik PLN.

Kabar terakhir, yakni tahun 2015 lalu sudah ada tiang listrik dari PLN kesana. Kurang lebih 60 tiang kalau tidak salah hitung, dengan catatan jarak antara tiang satu ketiang berikutnya adalah 50 meter. Tapi sekarang proyek itu sepertinya berhenti sampai tiang listrik itu saja. Entah kapan lagi akan dilanjutnya.

Kalau pun wisatawan yang pernah kesana melihat ada cahaya listrik di daerah gunung, itu bukan dari PLN melainkan hasil inisiatif dari warga sendiri. Caranya dengan melakukan patungan bagi yang mau rumahnya di aliri listrik. Namun itu tidak bertahan lama, karena mesin yang digunakan kebanyakan cepat rusak. Rata-rata mesin yang dibeli hanya bertahan 1-2 tahun saja dan warga bisa menikmati listrik dari jam 6 sore sampai jam 10 malam saja. Setelah itu kembali seperti biasa, yakni menikmati kondisi yang gelap gulita.

Dulu, saat saya masih SD atau sekitar 19 tahun yang lalu, daerah saya dilahirkan pernah menikmati cahaya listrik lewat program Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS). Namun itu hanya bertahan sampai saya SMP, karena berbagai macam kendala. Mulai dari panel suryanya yang rusak dan lain sebagainya, yang warga sendiri tidak tahu cara memperbaikinya.

Beberapa tahun lalu, saat Bapak Dahlan Iskan menjabat sebagai menteri, program ini kembali dihidupkan lagi. Sayangnya, panel-panel listrik itu tidak dibangun di daerah saya, lagi-lagi kembali dibangun di daerah pesisir. Sehingga harapan dan impian untuk merasakan cahaya listrik pun kembali pupus. 

Semakin Pintar Berkat Listrik Pintar

Pintar mengelola listrik berkat Listrik Pintar PLN (www.pln.co.id)
Bersyukurlah kalian yang tinggal di daerah perkotaan, termasuk saya sendiri yang 8 tahun ini kuliah dikota. Mengapa saya katakan demikian? Karena setiap harinya masih bisa menikmati listrik dengan aman dan tenang. Bahkan tidak harus was-was, karena jarang sekali terjadi pemadaman bergilir. Kalau pun ada, pasti nggak akan berlangsung lama. Paling hanya 5 sampai 10 menit saja, kalaupun lama jarang yang sampai satu hari. Itu berdasarkan pengalaman yang saya alami sebagai anak rantau yang tinggal kos-kostan dan kadang juga ngontrak rumah kalau bosan nge-kost.

Selain bersyukur, ada satu lagi yang patut untuk di coba. Gunakanlah listrik sesuai dengan kebutuhan, atau dalam bahasa halusnya cobalah untuk berhemat. Jangan lupa juga untuk membuang jauh-jauh paradigma lama, yang bunyinya kurang lebih seperti ini : “Kan, setiap bulan saya selalu bayar listrik. Jadi terserah saya dong maunya seperti apa”.

Namun jika ingin berkontribusi lebih jauh lagi, tidak ada salahnya untuk mencoba beralih dari listrik pascabayar ke listrik prabayar. Itu loh program terbaru dari PLN, yang dikenal dengan nama LISTRIK PINTAR. Sebuah program yang bisa membuatmu semakin tambah pintar, khususnya dalam mengelola penggunaan listrik sehari-hari.

Ah, masa sih bisa sampai segitunya. Nggak percaya? Mau bukti. Nih, saya kasih gambar buat kalian. Kebetulan setahun terakhir ini menjadi bagian dari program Listrik Pintar tersebut.

Terus terang, awalnya saya meragukan program ini. Sebelum menjadi bagian dari listrik pintar setahun yang lalu, saya hanyalah anak kost-kostan yang memiliki pemikiran sama dengan penghuni lain. Menggunakan listrik seenaknya, sedikit boros dan berpegang pada contoh paradigma yang saya tulis di atas.

Tapi semua itu berubah seketika, tepatnya setahun yang lalu saat memutuskan untuk mengontrak sebuah rumah (3 kamar tidur, 2 kamar mandi, ruang tamu, ruang keluarga, dan dapur) bersama kedua adik saya. Menariknya, pemilik rumah yang akan saya kontrak berniat menggunakan LISTRIK PINTAR sekaligus sebagai uji coba. Dan benar saja, seminggu setelah saya tinggal dirumah kontrakan, petugas dari PLN datang untuk memasang meteran baru yang tak lain adalah meteran listrik pintar.

Semenjak hari itu, saya akhirnya menjadi bagian dari listrik pintar ini. Tak lupa saya meminta kartu listrik pintar dari pemilik rumah dengan tujuan agar tidak merepotkan dikemudian hari, mengingat beliau sudah tua juga.

Karena setiap pemasangan pertama ada bonusnya sebesar 150KWh (setara 100 ribu kalau di uangkan), maka sebagai langkah awal saya pun mulai belajar mengontrol penggunaan listrik setiap hari. Mulai dari sehari habis berapa KWh dan memantau peralatan mana yang menghabiskan tenaga listrik lebih banyak dalam sekali pakai. Dari proses belajar tersebut, saya baru mengisi pulsa listrik 3 bulan kemudian.

Setelah saya coba bandingkan dengan pengeluaran waktu nge-kost lumayan jauh saya bisa menghemat. Dimana sewaktu nge-kost untuk biaya listrik dengan waktu yang sama (3 bulan), pengeluaran saya berkisar di angka 170 ribu sampai 200 ribu. Itu baru saya pribadi, belum saya hitung dengan pengeluaran kedua adik saya yang kost di tempat lain. Tentu jika digabungkan, maka nominalnya akan lebih besar lagi.

Manfaat lain yang saya dapatkan juga adalah dari segi pembayaran. Menurut saya pribadi, Listrik Pintar sangat memudahkan pengguna dalam melakukan pembayaran karena tidak capek-capek menuju ke kantor PLN, tidak perlu antri lama-lama di loket pembayaran. Bahkan tidak takut lagi kena denda hanya gara-gara telat membayar. Saya mengatakan demikian, karena sebelumnya pernah juga mengontrak rumah dan semua itu sudah saya lalui.

Tak hanya itu saja, kamu tidak perlu ribut-ribut lagi dengan petugas PLN bahkan petugas pencatat meteran gara-gara hitungannya tidak akurat. Menariknya lagi, kamu bisa mengisi pulsa listrik sesuai kemampuanmu. Misalnya bertepatan dengan tanggal tua dan isi dompet lagi mencekak, maka kamu bisa mengisi pulsa listrik dengan nominal Rp. 20.000. Diluar dari nominal tersebut ada yang Rp. 50.000, Rp. 100.000, sampai Rp. 1.000.000 pun ada.

Dan seperti yang saya katakan, kamu nggak perlu repot-repot antri lama-lama atau capek-capek ke kantor PLN. Pulsa Listrik Pintar bisa kamu isi lewat minimarket, ATM, dan juga loket-loket yang bekerja sama dengan PLN. Menarik bukan? 

Listrik Pintar Untuk Kehidupan Yang Lebih Baik

Listrik Pintar Untuk Kehidupan Yang Lebih Baik, kompasiana.com
Tanpa listrik kita masih bisa hidup, tapi dengan adanya listrik hidup kita bisa menjadi lebih baik.

Muncul sebuah pertanyaan. Bisakah kita membuat kehidupan menjadi lebih baik dengan adanya listrik, khususnya di negeri kita tercinta ini? Tentu jawabannya kembali lagi kepada pribadi masing-masing. Bisa jadi iya, bisa juga tidak. Tapi jika disuruh memilih, tidak ada salahnya menjawab “iya”. Lagian, kita tidak perlu capek-capek untuk memikirkan solusinya. Pemerintah sendiri telah menyiapkannya lewat program LISTRIK PINTAR. Tugas kita pun tidak berat-berat amat, cukup menjalankannya saja. Mudah dan gampangkan?

Segala manfaat, kelebihan dan kemudahannya sudah saya jelaskan sebelumnya. Dengan adanya listrik pintar, kita perlahan-lahan belajar  bagaimana memperbaiki pola penggunaan listrik ke arah lebih hemat energi. Sedangkan disisi lain, secara tidak langsung dan tanpa disadari, program tersebut mengajarkan kita untuk membantu saudara-saudara kita yang belum menikmati cahaya listrik dari PLN.

Bisa dibayangkan berapa banyak energi listrik yang selama ini telah kita buang percuma. Padahal dari energi yang terbuang percuma tersebut ada hak orang lain, yang mana selama ini mereka hanya mampu menyimpannya dalam mimpi saja.

Untuk itu, selagi masih ada kesempatan dan kita masih bisa berbagi kepada sesama, mari kita buat kehidupan ini ke arah yang lebih baik. Bayangkan, betapa bahagianya kamu jika setiap watt energi yang kamu hemat bisa membantu jutaan orang, khususnya daerah pelosok, terpencil, dan tertinggal.

Semuanya bisa dimulai dari tempat tinggal kita sendiri, seperti menggunakan listrik dengan bijak dan membangun kesadaran hemat energi listrik. Jangan lupa juga untuk mencoba menggunakan LISTRIK PINTAR biar kamu semakin pintar dan menjadikan kehidupan ini menjadi lebih baik di masa mendatang. 

Makassar, 21 April 2016

14 komentar:

  1. untung saya tidak hanya membaca judulnya semata, sebab jika itu terjadi maka akan ada pertanyaan bagaimana dan dimanakah sang Listrik tersebut berkuliah hingga dia menjadi pintar...begitu kira-kira pertanyaannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... bisa aja nih. Judulnya sedikit menjebak ya pak.

      Hapus
    2. ARTIKELNYA BAGUS BANGET GAN ... POSTINGNYA DITAMBAH LAGI DONK.. MAKASIH YA GAN... OIYA YANG PENGEN BACA BACA ARTIKEL UNIK DAN FOTO FOTO GOKIL ...JANGAN LUPA MAMPIR KE BLOG ANE YA. TINGGAL KLIK SALAH SATU.......

      ===>> BRA PALING UNIK DI DUNIA
      ===>> FOTO - FOTO KEJADIAN LUCU
      ===>> KOLEKSI FOTO HOT LUNA MAYA GA PORNO
      ===>> FOTO PESAWAT TERCEPAT DI DUNIA
      ===>> ARTIKEL CARA2 MENINGKATKAN LIBIDO
      ===>> ARTIKEL HACKER CANTIK DUNIA
      ===>> CIRI CIRI CEWEK KALO MAU ML
      ===>> FOTO FOTO KOTA ANTIK DI DUNIA
      ===>> CARA AGAR WANITA CEPAT ORGASME
      ===>> ARTIKEL BAHAN HERBAL PEMBANGKIT LIBIDO
      ===>> CARA BERCIUMAN YANG BENAR
      ===>> 10 KEBIASAN PRIA YANG DIBENCI WANITA
      ===>> FOTO FOTO ARTIS CANTIK HOLYWOOD
      ===>> CARA AGAR WANITA CEPAT MINTA KAWIN
      ===>> RAHASIA WANITA CEPAT INGIN ML

      TRIMA KASIH AGAN... SALAM SUKSES AJA BUAT AGAN BLOG YA.....
      SMOGA BLOGNYA TAMBAH RAMAI PENGUNJUNGNYA...


      ---------->>>> TRIMS YA.....

      Hapus
    3. Nanti saya mampir ke blognya buat baca-baca.

      Hapus
  2. Wakatobi memang belum full listrik..semoga listrik bahkan listrik pintar segera masuk ke seluruh pelosok Wakatobi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga saja, karena sudah capek juga dengar janji-janji yang tak kunjung terealisasi.

      Hapus
  3. Allhamdulillah di tempat aku termasuk yang jarang ada gangguan listrik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyik donk, nggak harus merasakan pemadaman bergilir atau seperti yang kampungku alami, yang belum tersentuh listrik sama sekali.

      Hapus
  4. alhamdulillah di desaku sudah terjangkau listrik. tapi saya berharap,. diseluruh pelosok indonesia terjangkau listrik, biar semua tidak bergelapan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun berharap demikian. Karena bagaimana pun juga, orang-orang di pelosok sana ingin sekali merasakan yang namanya cahaya listrik.

      Hapus
  5. Kok di tempatku blum ada listrik pintar ya mas arif hihi
    Mana mbayarnya agak jauh lagi musti ngangkot dulu
    Wah jadintertarik ni biar makin up date urusan perlistrikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti juga bakalan bisa rasain kok listrik pintarnya. Atau nggak coba tanyain aja ke PLN-nya, kadang sudah ada, tapi pihak PLN-nya nggak begitu aktif sosialisasi in.

      Hapus
  6. Wah masih ada yang listriknya padam selama dua bulan? Bisa gelisah saya dibuatnya. Mati 1-2 jam aja bisa bikin saya mati gaya hehe. Kadang nikmat seperti ini yang sering kita abaikan karena sudah terbiasa. Mudah-mudahan semua pelosok di Indonesia bisa segera menikmatinya, ya. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Yang tinggal di kota, jangankan mati lampu 1 jam, 5 menit aja udah banyak yang ngomel. Bahkan tak jarang isi kebun binatang dibawa keluar.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...