Jumat, 31 Juli 2015

Memetik Hikmah Dari Kisah Hidup Sukses Nick Vujicic

Memetik Hikmah Dari Kisah Hidup Sukses Nick Vujicic
Memetik Hikmah Dari Kisah Hidup Sukses Nick Vujicic
Nick Vujicic adalah seorang sosok yang terlahir cacat dengan banyak kekurangan. Namun demikian, hal itu tidak menghalanginya untuk menjadi orang yang bermanfaat bagi sekitarnya. Bahkan ia sempat depresi dan ingin bunuh diri saat masih berusia 8 tahun. Akan tetapi, kemudian ia sadar bahwa hidup ini harus disyukuri, apapun keadaannya. Sehingga dengan perlahan-lahan tapi pasti, Nick menjadi seorang motivator hebat bahkan mendunia dan berhasil memotivasi jutaan orang di seluruh dunia untuk terus meraih mimpi.
 
Nicholas James Vujicic (lahir 4 Desember 1982) adalah anak pertama lahir dari sebuah keluarga Serbia. Nick Vujicic lahir di Brisbane, Australia dengan gangguan Tetra-amelia langka: tanpa kaki, tanpa kedua lengan dan dengan dua kaki kecil, salah satu yang memiliki dua jari kaki.

Pada masa kecilnya sering di intimidasi teman-teman sekolahnya. Pada usia delapan tahun, ia mulai memikirkan untuk bunuh diri bahkan pada usia sepuluh tahun sempat mencoba untuk menenggelamkan dirinya di bak mandi. Namun karena cintanya yang begitu besar kepada orang tuanya, ia membatalkan niat bunuh dirinya. Ia menyatakan dalam video musiknya “Something More” bahwa Tuhan memiliki rencana untuk hidupnya dan ia tidak bisa memaksa dirinya untuk tenggelam dalam keadaan yang demikian.

Nick berdoa sangat keras dan yakin bahwa Allah akan memberinya tangan dan kaki. Ia juga pernah mengatakan kepada Allah, jika doanya tetap belum terjawab. Sempat pula Nick putus asa dan mengatakan tidak akan memuji Dia (Allah) tanpa batas waktu. Namun, titik balik penting dalam imannya datang ketika ibunya menunjukkan kepadanya sebuah artikel surat kabar tentang seorang pria berhubungan dengan cacat berat. Dia menyadari bahwa ia bukan satu-satunya orang yang memperjuangkan dirinya. Nick akhirnya mulai menyadari bahwa prestasi adalah inspirasi bagi banyak orang, dan mulai bersyukur kepada Tuhan karena hidupnya.

Nick secara bertahap menemukan cara hidup tanpa anggota badan. Dia menulis dengan dua jari pada kaki kirinya dan pegangan khusus yang meluncur ke ibu jari kakinya. Dia tahu bagaimana menggunakan komputer dan dapat mengetik hingga 45 kata per menit dengan menggunakan “tumit dan kaki”. Dia juga belajar untuk melemparkan bola tenis, bermain pedal drum, mendapatkan segelas air, menyisir rambutnya, menyikat gigi, menjawab telepon dan bercukur, selain berpartisipasi dalam golf, berenang, dan bahkan langit-diving.

Selama sekolah menengah, ia terpilih menjadi kapten MacGregor Negara di Queensland dan bekerjasama dengan dewan mahasiswa untuk menggalang dana bagi orang cacat. Ketika ia berusia tujuh belas, ia mulai memberikan ceramah di kelompok do'a-nya, dan kemudian mendirikan organisasi non-profit bernama “Life Without Limbs".

Nick lulus dari universitas pada usia 21 dengan dua jurusan yaitu Akuntansi dan Keuangan Perencanaan. Ia memulai perjalanannya sebagai seorang pembicara motivasi. Ia secara rutin melakukan perjalanan internasional untuk berbicara dengan jemaat-jemaat Kristen, sekolah, dan rapat perusahaan. Dia telah berbicara kepada lebih dari tiga juta orang sejauh ini, di lebih dari 24 negara di lima benua (Afrika, Asia, Australia, Amerika Selatan, dan Amerika Utara).

Dia mempromosikan karyanya melalui acara televisi dan melalui tulisannya. Buku pertamanya, “Life Without Limbs: Inspiration for a Ridiculously Good Life” (Random House, 2010) diterbitkan pada tahun 2010.

Dia memasarkan DVD motivasi yang berjudul ”Life’s Greater Purpose”, sebuah film dokumenter pendek difilmkan pada tahun 2005 menyoroti kehidupan rumah tangganya dan kegiatan rutin.

Bagian kedua dari DVD difilmkan di gereja setempat di Brisbane, dimana berisi salah satu dari pidato pertama profesional motivasi. Dia memasarkan DVD untuk kaum muda berjudul: MP Arms, No Legs, No Worries. Nick menulis bahwa ia menyimpan sepasang sepatu di lemari karena keyakinannya pada keajaiban.

Pada tahun 2005 Nick dinominasikan untuk Penghargaan Anak Muda di Australia. Dia membintangi film pendek yang berjudul “The Circus Butterfly”, yang memenangkan hadiah utama Film Doorpost Film Project‘s pada tahun 2009 dan penghargaan Film Pendek Terbaik di Festival Film Metode Fest, di mana Vujicic juga dianugerahi Aktor Terbaik dalam film pendek tersebut. Bahkan The Butterfly Circus juga memenangkan penghargaan film pendek terbaik di Festival Film “The Feel Good Film Festival di Hollywood pada tahun 2010.

Saat ini Nick tinggal di Los Angeles, California, Amerika Serikat dan pada tanggal 12 Februari 2012, ia menikah dengan tunangannya, Kanae Miyahara, dan pada tanggal 13 Februari 2013, anak mereka Kiyoshi James Vujicic lahir dengan berat 8 £ 10 ons.

Menurut Vujicic, seandainya dia dilahirkan di sebuah negara dunia ketiga, kondisinya akan dianggap sebagai kutukan atau memalukan orang tuanya dan ia akan dibunuh pada saat kelahirannya.

Makassar, 31 Juli 2015

10 komentar:

  1. Inspiratif.....semoga bisa jadi semangat :)

    BalasHapus
  2. Inspiratif banget ya mas vujicic ini...semangatnya perlu diacungi jempol...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya benar bangad. sangat menginspirasi orang banyak.

      Hapus
  3. yups, inspiratif banget :) semoga kita lebih bersyukur apa yang sudah kita miliki :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar tuh, kita yang normal ini harusnya bisa lebih bersyukur lagi dengan yang dimiliki.

      Hapus
  4. meskipun memiliki keterbatasan ternyata Nick Vujicic diberikan kelebihan dan semangat untuk bangkit dan kemudian sukses, kenapa juga kita yang normal ngga bisa ngikutin jejak Nick Vujicic, coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seharusnya kita bisa lebih dari seorang Nick Vujicic.

      Hapus
  5. ibroh buat kita semua yang normal
    agar pandai bersyukur dan jangan malas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, kita yang normal ini seharusnya bisa lebih bersyukur dan tidak malas lagi.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...